Home | Looking for something? Sign In | New here? Sign Up | Log out

Selasa, 27 September 2011

menikmati memek mantan pacarku yang seksi

Selasa, 27 September 2011
Kalo kurang berkenan maaf ya gan gue newbie dsini …

Perkenalkan Nama gue Prasetya panggil saja Pras (27 thn),di forum ini gue berbagi kisah cinta gue yg nyata (real story) gue alamin sendiri. kisah ini bermula dari account FB baru yang ku buat.Perkenalan gue dengan Sari (25 thn) sebenarnya sudah sejak 8 tahun yang lalu,saat itu sari adalah pacar teman gue Ikhsan (29 thn). Namun sempat putus komunikasi dan akhirnya bertemu lagi di dunia maya lewat jejaring pertemanan Facebook beberapa tahun yang lalu.
Kisah ini terjadi kurang lebih 2 thn yang lalu. Tepatnya awal bulan Juni 2010.Sari sebenarnya sudah mempunyai Suami yang kebetulan dia bekerja sebagai kordinator keamanan gedung MPR/DPR.Sari menikah muda tubuhnya tampak bagus dan terawat. Sari mempunyai wajah yang cantik dengan rambut sebahu. Kulitnya putih bersih. Selain itu yang membuatku selama ini terpesona adalah payudara Sari yang luar biasa montok. Perkiraanku payudaranya berukuran 36B.
Malam menjelang pagi aku OL via FB di rumah dan kebetulan saat itu Sari juga sedang OL di waktu yang bersamaan,akhirnya terbangun komunikasi yang baik antara aku dengan sari. Hal ini terus menerus terjadi dan sepertinya sudah ada kesepakatan waktu di antara kita setiap kira2 jam 1 kita berkomunikasi OL via FB,tak jarang di lakukan di saat suami sari sedang tertidur pulas.
Singkat cerita,…dari hasil komunikasi yang terus kita lakukan…kita sepakat untuk kopi darat bertemu janjian untuk karaokean bareng.
awalnya gue tak ada niat macam-macam ataupun aneh-aneh(ya gimana perempuan sudah bersuami…)Pada saat itu kita janjian bertemu di salah satu Mall di daerah Jakarta Barat,selepas pulang kerja.Ketika bertemu Sari membuat gue salah tingkah,Oh My God(kataku dalam hati…Ternyata dia makin cantik dan sexy dengan pakaian kemeja kerja dengan rok di atas lutut dengan rambut panjang lurus diurai yg jatuhnya pas banget di payudara montoknya yg mengintip karena kancing yg terlepas dua. Lihat gue merhatiin dia, diapun senyum… )
Gue : Sar,wow banget ya lu sekarang…(gue memang dari dulu terkenal suka menebar pesona…so gue pikir bahasa itu biasa di dengar oleh sari)
Sari : hahahaaa,…biasa aja kali Pras. Ga berubah lu mach suka bikin GeER perempuan aja.
Gue : Jiah,..ini serius Sar.
Sari : Udah,..ach jangan di terusin.(dengan wajah malu dan menunduk)
Gue : Jiah,…ga usa grogi kali.SLOW aja ..gue tau koO lu skrng uda punya suami.
(Gue coba mencairkan suasana biar sari ga keliatan malu dan tegang…….. )
Kami pun berbasa-basi, saling menanyakan kabar masing-masing. Karena memang kita sudah lama tidak ketemu.
Suasana yang terjadi memang cukup akrab,kami pun karaoke selama 2 jam…Namun ada kejadian menarik di dalam ruangan karaoke itu,Ketika itu memang kita berdua memesan minuman bir hitam 1 pitcher…mungkin karena terpengaruh suasana dan alkohol membuat suasana semakin tak ada jarak lagi.kita bernyanyi melepaskan suara sekencang-kencangnya.Dan nampaknya sari pun terlarut dalam suasana itu.
sesekali ngobrol2.. doi curhat masalah Suami nya..gue sih seneng2 aja dengerin doi cerita.. doi cerita tentang suaminya yang cuek,kaku dan ga peduli ama doi.. (maklum suaminya berbeda usia 7 tahun lebih tua dari sari) bahkan sari juga berani cerita kalo kehidupan rumah tangganya ga harmonis,sering ribut dan ampe sekarang belum punya anak padahal usia perkawinan mereka sudah mpir 4 tahun.
trus gue pancing aja “trus lo uda lama dong ga dapet jatah gara2 ribut mulu ama suami lo ya sar?” sari bilang ” iya nih, rasanya uda lama banget..pengen deh begituan”…. wuduuuh dalam hati gw.. INI KESEMPATAN..!!”..Cuma bingung juga sich gue gmn memulainya…
akhirnya gue coba beraniin aja”Lain kali kalo kesepian kabarin gue atueh bu,…kali aja bisa gue bantu-bantu…” (sembari bercanda..cos takut nanti sari tersinggung)
Ech ternyata sari menyambutnya dengan Dia menarik gue kedalam pelukannya dan ciuman lembut mendarat ke bibirku.Belom sempat aku menikmati, suara Telp dari HP nya berbunyi…dan sari berlari keluar ruangan karaoke tergesa-gesa.gue pikir itu pasti dari suaminya.Tidak lama sekitar 5 menit sari kembali masuk ke dalam ruangan,gue bingung pada saat itu cos gue ga tau apa maksudnya sari tiba-tiba dia cium gue tadi…ehmm…gue berharap suasana kembali cair ga kaku.Cuma gue ga sadar ternyata Kontol gue uda tegang dan keras banget… dan ternyata sari memperhatikan itu,”Pras,knp kontol lu tuh,hahahaa (dia tertawa seolah-olah mencelaku)…”
Gue : heheee…iya nich Sar,konectnya cepet maklum sinyalnya bagus sich (gue coba membawa dengan candaan pula…)
Sari : makanya cepetan kawin,dong.. biar kontol lu bisa cepet ketemu musuhnya.hahahaaa…….
Gue : Sial,lu Sar…
Sari : Mang lu pengen juga ya Pras…?
Gue : (waduch,…pertanyaan yang cukup berani nich) Ya kalo pengen sich ,..pengen banget…tapi gmn ya…gue ikut mau lu aja dech sekarang juga siap,disini juga oke sar.
Sari : hahahaaa… DASAR GENIT
“Pras, jangan disini deh, gak enak kalo ktauan”… kita nginep aja yuk,sambut gue sembari bercanda “Ya udah ketempat gue ja yuk,Pras”… “Ngapain sar”. “Kan ada suami lu?”..sari dengan santai menjawab “Tenang aja,waktu berpihak buat kita malam ini…suami gw lembur.biasanya doi kalo lembur suka nginep di kantor baru pulangnya besok pagi jam 6..” gue nurut ja ktika dia ngegandeng balik ke mobilnya.. ya gue juga pengen juga si ngrasain maen ma dia. . “serius nich sar,lu mo bawa gue ke rumah lu…?” …”Ya,Hitung-hitung Nemenin gue di rumah lah Pras,…”jawab sari.
“Ga,masalah khan Pras,kalo lu ga pulang malam ini…??Lu ga terganggu khan??”tanyanya,” Ya ga Lah,paling yang terganggu adik gue sar”kataku lagi. “O, lu tinggal ama adik ya Pras”, jawabnya gak mengerti. “Sendiri sih,adik yang kecil yang terganggu, pengen berontak kalo ngeliat cewek montok kaya lue,sar”, jawabku sambil tsenyum. “Ih dasar, genit”, katanya lagi.
Rumahnya ada dikomplek perumahan mewah, tapi rumahnya gak besar2 amat seperti yang ada di jalan utamanya…gue diajaknya masuk setelah dia ngunci pintu pager. Suasana di ruang tamu dibuat seolah-olah sunyi dgn hanya menghidupkan lampu kecil saja. Suasananya berubah jadi rada romantis…”Pras,silahkan duduk dulu ya..kalo mau minum ambil aja langsung di kulkas ada softdrink juga koO…gue ganti baju…”
Doi pergi meninggalkan gue,masuk ke dalam kamarnya.
Doi kembali keluar dari kamar mengenakan sarung bali dan tanktop saja.
gue duduk di sofa, doi menghampiri gue dan duduk disebelahku…
langsung saja gue sambut dengan memeluk pundaknya. Sarung balinya agak terangkat sehingga pahanya yang putih terlihat dan langsung kucium bibirnya. Dia mendorongku, “eit sabar dulu dong.. udah napsu banget ya lu,…hahahaa sabar dikit pak”canda doi “Iya nih”, jawabku sambil kembali melumat bibirnya. sari pun membalas dengan memainkan lidahnya, sesekali sari menghisap lidah gue. Tangan gue pun mulai aktif memainkan toketnya, dan mulai menciumi lehernya. “shhh..uhfff..terus pak..enak banget”, desahnya. Sepertinya dia sudah pengalaman urusan begituan, padahal umurnya masih muda… Kumasukkan tanganku kedalam tanktopnya dan ternyata dia tidak pake BH. kuremas-remas kedua toketnya. Dia nampak sangat menikmatinya, tangannya mengelus-elus kepalaku dan mulutnya mengeluarkan desahan desahan kenikmatan. Kulepaskan tanktop serta sarung balinya dan kini dia telah bugil karena dia juga sudah tidak mengenakan cd. Doi pun juga melepaskan baju dan celana pendek serta cd ku. “Wow gede banget kontol lu Pras, ga muat nih masuk nonok Gw Pras”, katanya sambil mengelus-ngelus kontolku. “Lebih gede mana kontolku atau kontol suamimu?” tanyaku. “Ya,Kayanya sich masih gedean kontol lu ini…wow gw ngeliatnya Pras”, jwbnya.”Tapi pengen ngerasain kontol gue ga Sar”, jwbku mendesaknya. “Iya sih. Gue berapa kali dientot ama suami gue. kontol lu jauh lbh gede, gue malah takut ntar nonok gue jadi longgar kalo sering kemasukan kontol segede ini”, jawabnya, sementara itu tangannya masih mengelus-elus kontolku. Dia pun tersenyum dan langsung melumat bibir ku, aku pun membalas dengan hangat dan kumainkan itilnya dengan jari-jariku. “Shhh…uhffff.”, erangnya. Kini kujilat pentil toketnya. “Shhh…oh..ouchhh enak banget pak, terus pak, gak tahan nih”, kembali dia mendesah.
“Sar, gue lepasin ya sarung lu”, kembali gak nunggu persetujuanNYa, gue buka sarung balinya…Doi mengangkat pantatNya untuk mempermudah gue melepasnya. Tinggallah doi pake cd yang tipis. jembutku berbayang di cd tipis yang mulai basah itu. gue elus2 terus belahan nonok nya dari luar cd. Cd nya makin basah, gue dah sangat bernapsu. doi hanya menggeliat2 saja, dan melenguh2 keenakan menikmati aktivitas tangan gue pada dada dan selangkangan nya. “Sar, lu dah napsu ya, cd lu dah basah begini. gue lepas ya”. Gue segera menarik cd ke bawah. Sekali lagi doi mengangkat pantatnya sehingga meluncurlah cdnya meninggalkan tubuhnya yang montok. Skrg doi sdh bertelanjang bulat didepan gue.Tubuhnya yang putih dengan toket yang besar dan masih kencang sekali, pentil kecil yang dah mengeras dan sekumpulan jembut berbentuk segitiga yang puncaknya mengarah ke nonoknya.”Pras, terusin dikamar aja yuk”, dia menggandeng tanganku dan menariknya ke kamar.
segera gue baringkan di ranjang dan segera gue melepaskan semua yang melekat dibadan.
gue pun maju kedepan sehingga kontol gue kini berada didepan bibirnya. gue tarik kepalanya sehingga kontol gue kini menempel dibibirnya. Dia membuka mulutnya dan gue dorong kontol pelan pelan sehingga kontol gue masuk setengah. Dia pun mengulumnya, mulutnya memompa kontol gue.”Ouhhh nikmat banget sar, terusin isep yang kuat kontolku”,kini gantian gue yang mendesah. Dia pun melepaskan kontolku dan menyuruhku berbaring di ranjang.”Pras berbaring aja,biar gue isep,kontol lu enak banget,Pras”, kini dia asik mengulum kontol dengan ganasnya dan tangannya memainkan biji pelirku. “Ouhh..Sari enak banget, terus, kocok terus kontol gue pake mulut lu”, gue mendesah saking nikmatnya. Dia melanjutkan mengulum kontol gue.
Kemudian gue menghentikan aktivitasnya, dia gue baringkan di sofa dan gue mulai menjilati itilnya lagi. Dia kembali berteriak2 minta segera dientot. gue gendong dia dan gue letakkan dia dikasur dan gue menindihnya. gue memainkan kontol gue di bibir nonoknya. “shhhh..ouhhh masukin dong Pras,cepet sari uda ga tahan nih”, pintanya. Gue pun memasukkan kontol gue pelan-pelan…agak susah walaupun nonoknya sudah sangat becek. “Dorong yang dalem pras, kontol lu enak banget, terus Praasss..”, kembali dia mendesah. Bles…. kontol gue masuk semua kedalam nonoknya. gue pun mulai memompa. “ouh..hhshhhh…uhfff..terus, entot terus nonok Sari”., desahnya lagi. “Enak gak kontol gue, mana lebih enak kontol gue atau kontolnya suami lu,sar”, tanyaku. “kontol lu lebih enak, gede banget, terus pras, entot terus, tusuk yang dalem nonok sari,pras…please jangan berhenti”, jawabnya sambil bergerak tidak teratur menahan nikmat. “Terus pak, Sari mau nyampe nihh, entot terus nonok Sari, terus…ouhhhh…gue nyampe pak”, jeritnya sambil menggelepar. kontol gue serasa dijepit dan kemudian terasa hangat karena cairan kenikmatannnya. Gue pun terus memompa nonoknya yang sudah sangat becek. Clep..clep terdengar bunyi dari nonoknya yang terus ku pompa. “sar, nonok lu enak banget, gue entot terus ya…kontol gue rasanya ga mau lepas”, kataku. “entot terus nonok sari pras, enak banget, terus pras, kontol lu perkasa banget”, desahnya berulang2. Dia pun mengoyangkan pingulnya mengikuti irama kontolku, tampaknya napsunya telah bangkit kembali. Gue tekuk kakinya kedepan sehingga kontol gue lebih leluasa menerobos nonoknya. “oh nikmat banget pak, kontol lue masuk dalam banget, terus pak, entot yang kuat nonok gue, nikmatin sepuas lu Praaass..ouhhhh…uhfff”, desahnya lagi. “Pras, gue mau nyampe lagi nihh….terus pak, yang kenceng, kontol lu enak pak”. Gue pun mempercepat goyangan dan sekali lagi tubuhnya kembali mengejang dan menumpahkan cairan kenikmatan.
Kucabut kontolku…dan kulihat nonoknya nampak merah dan cairan kenikmatannya keluar membasahi kasur. “Sari cape banget pras, ternyata lu hebat muasin wanita.”, katanya lemes. Gue pun melumat bibirnya dengan nafsu. “sar, isep kontol gue lagi dong”, pintaku. Walaupun lemes, dia mulai mengulum kontol gue lagi.”Pras kok lu kuat banget sihhh, mulai tadi belum keluar, Gue aja udah 2 kali”, katanya sambil mengocok kontolku, kemudian kembali diemutnya. Gue hanya tersenyum, “terus sar, kuluman lu juga enak banget, isep yang kuat kontol gue”. Dia pun dengan ganas mengulum kontolku. Pras, entot Gue lagi ya, sekarang ya, Gue ga tahan nihhh, kontol lu gede banget…nonok gue udah gatel nih pengen rasain lagi kontol lu lagi”, pintanya. Luar biasa napsunya, katanya udah lemes tapi masih minta dientot lagi.
Gue pun menyuruhnya menungging ala dogy style, gue dorong pelan-pelan kontol gue sampai amblas kedalam. “ouh…nikmat banget kontolnya, terus pras, terus goyang”, pintanya. gue pompa terus nonok nya. Kembali dia mendesah2, “Pak, enak banget, shhhh..uhff….entot terus pak, entot gue terus pak, gue suka dientot ama lu pras”. Dia mulai meracau tidak karuan. Gue hanya diam karena sedang berkonsentrasi mengkontoli nonoknya. “Pak, Gue mau keluar nih, terus pak, entot terus….ouh.”. Cret..cret..cret..terasa kontolku disiram oleh cairan cintanya. Gue pun terus memompanya karena Gue belum apa-apa. “Enak sar kontol gue”, tanyaku. “Enak banget pras, entot terus nonok gue, terus ya pras”, jawabnya sambil memutar-mutar pingulnya sehingga kontolku serasa terpilin-pilin. “Terus Sar..gue mau ngecret nih…enak banget”, giliranku yang mendesah. “Iya Pras, Gue juga mau keluar lagi, entot yang kenceng nonok gue Pras,teken terus aja Pras”, jawabnya mendesah juga. “Ngecretin dimana Sar”, tanyaku. “Ngecretin didalam aja, gue pengen ngerasin peju lu Pras”, jawabnya.Gue pun menggenjot dengan cepat nonoknya. “Sari keluar lagi nih pras…ouh…aahhhh”, dan akhirnya , “Gue juga sar…..ouhhhhh”. Cret..cret..cret Gue pun menumpahkan pejuku didalam nonoknya sambil kupompa pelan-pelan. Peju gue sebagian keluar lewat bibir nonoknya. “Enak banget di entot sama lu pras…uhfff…gue cape banget”, katanya kembali lemes. Gue pun mencabut kontol gue, Sari pun tersenyum manis dan dengan lahap mengulum kontol ku yang masih lemas, dia memasukkan semua kontolku sampai kemulutnya dan menghisapnya. Kurasakan lidahnya bermain diujung kontolku. “ohhh nikmat banget sar…terus, kontol gue mulai bangun nih”. kontol gue pun mulai tegang kembali, sari mengulumnya dengan lembut seperti sedang menikmati lolypop. “Cepet juga nih ngacengnya”, katanya. “Isep terus ya..isepan lu enak banget”, jawab gue terengah. sari pun meghisap kontolku sambil lidahnya menggelitik ujungnya.
Hampir sepuluh menit dia menghisap kontolgue, “masukin lagi ya pras, Gue udah ga tahan nih liat kontol lu pras”. Sari pun jongkok diatas kontol gue dan mengarahkan kontol gue kenonoknya. Pelan-pelan tapi pasti dia menurunkun pantatnya.gue lihat rona mukanya yang memerah menahan nikmat yang diberikan oleh kontol gue. “ouh…kontol lue kok bisa gede banget sih, kayanya sampe ke rahim gue deh”. Sari pun mulai menggoyang pinggulnya seperti inul sedang goyang ngebor. “ouhh sar, enak banget, terus”, kontol gw serasa di pijat sementara tangan gue meremas toketnya dengan kuat menahan rasa nikmat. “oh pras..kontol lu enak banget …remas yang kuat toket gue,pras”. Gue pun meremas toketnya dengan kuat dan menggoyang pinggul gue.
“Nikmat banget pras.gue uda mau nyampe nih….terus”, dia pun meremas tangan gue yang berada ditoketnya,sepertinya dia sedang menahan sesuatu yang sangat nikmat dan kepalanya menengadah keatas. “ouhhhh….Sari keluar lagi pras,sayang nikmat banget…..uhffff”. Cairan cintanya pun mengalir dikontol gue dan membasahi jembut. Dia pun menunduk mencium bibir ku sementara kontol gue masih berada dinonoknya. “Pras, nikmat banget deh, sari capek banget nih”.Kamu hebat banget ya Pras,..gw Habis ama lu malam ini…sumpah lemes banget gue,enak banget Pras…”
Akhirnya sari pun tertidur lemas,…sebenarnya sich gue belum puas tapi ya gimana lah setidaknya gue mampu menaklukan sari malam ini,dan merasakan nikmat nonoknya dia…
“Gimana , puas?” tanya gue. “Gila gue puas banget Pras,..lu mang mantap banget entotin sampe kelenger, kuat banget sih lu pras”. “lu suka kan gue entot,sar?? kapan2 kalo ada kesempatan mau enggak ngentot lagi ama gue,sar?”.. “Mau banget…pras,justru kayanya gue bakalan nagih nich”jawabnya “Lu seksi deh sar”…”Makasih ya sayang,…sari sayang kamu Pras..sari kalo pengen lagi lu masih mau entot sari lagi khan pras..??kita habiskan malam berdua lagi ya pras??”Demikianlah kenikmatan malem itu berakhir. Setelah mandi dan sarapan, gue dianternya balik ke kos,gue tuker baju dan lalu istirahat …
seminggu kemudian gue janjian lagi …maen lagi kali ini mainnya di kos-an gue…
Dan itu terus berlangsung sampai akhirnya bulan november kemarin,dia pindah rumah ke Serang ikut suaminya pindah dinas kerjaan di Provinsi Banten


Silahkan bagi anda yang mempunyai Cerita sekx dewasa, bisa menambahkannya di kolom komentar,,,,,,,


 
Artikel Terkait